30 Bad Disney Sequels With (Hampir) 0% Pada Rotten Tomatoes

House of Mouse yang bergengsi telah memberi dunia beberapa permata luar biasa dalam sejarah panjang mereka, banyak di antaranya telah menjadi makanan pokok di masa kecil anak-anak di mana pun. Karakter mereka adalah beberapa yang paling terkenal dalam sejarah, dari Jin hingga Mulan hingga Kapten Jack Sparrow. Bagi banyak penggemar fanatik, sepertinya Disney tidak bisa salah. Tetapi jika Anda mengklik daftar ini, Anda tahu itu tidak benar.

Adalah fakta bahwa Disney telah merilis beberapa film menakjubkan melalui katalog mereka yang luas, tetapi itu tidak berarti setiap orang dipuji. Sementara klasik mereka kemungkinan besar akan selalu dianggap seperti itu, saat itulah mereka memilih untuk kembali ke kisah-kisah itu di mana semuanya tersesat. Banyak tindak lanjut langsung-ke-video Disney telah memasukkan animasi yang tampak lebih murah, pengisi suara yang berbeda, dan cerita yang benar-benar membatalkan pengembangan karakter asli atau menyatukan cerita setengah matang dalam upaya untuk memalukan membuat anak-anak bersemangat.

Banyak sekuel Disney telah menjadi terkenal selama bertahun-tahun, mengumpulkan ulasan pedas dari para kritikus pada Rotten Tomatoes. Sementara rasio kritikus adalah sesuatu yang harus dipertimbangkan (beberapa dari mereka hanya menerima sedikit ulasan), sebagian besar film ini memiliki lebih dari mendapat peringkat rendah. Inilah saatnya untuk menggali kedalaman paling dalam dari apa yang telah disumbangkan Disney kepada orang tua yang malang. Berikut adalah 30 sekuel Disney yang sangat buruk dengan hampir 0% di Rotten Tomatoes.

30 Lilo & Stitch 2: Stitch Has Glitch: 40%

Meskipun 40% mungkin tidak terlihat terlalu rendah, ini adalah penurunan yang cukup besar dari yang asli yaitu 86% dan mudah untuk melihat mengapa ada perubahan drastis. Sekuel ini diambil segera setelah yang asli berakhir dan mengikuti para pahlawan kami ketika mereka menemukan bug pemrograman dalam DNA Stitch, membawanya untuk bertindak gila seperti yang ia lakukan pada awal yang pertama.

Memiliki sekuel sepenuhnya membatalkan pengembangan karakter karakter utama tidak pernah merupakan ide yang baik.

Yang lebih buruk adalah bahwa hal itu membuat audiens kurang peduli terhadap segala sesuatu karena mereka telah menyaksikan perjuangan ini.

29 Inspektur Gadget 2: 40%

Di sinilah Anda harus mengambil skor Rotten Tomatoes dengan sebutir garam. Sekuel ini berdiri di 40% dengan 5 ulasan sedangkan yang pertama (dengan Matthew Broderick dalam peran judul alih-alih French Stewart) duduk di 21% dengan 62 ulasan. Tapi percayalah, sekuel langsung ke DVD ini sama buruknya, jika tidak lebih buruk, dari aslinya.

Ceritanya adalah formulaic, menugaskan Gadget untuk menghentikan Dr. Claw yang jahat lagi, tetapi kali ini dengan memasukkan pejuang kejahatan robot lainnya. Dengan CGI yang sangat buruk dan sebuah cerita bahwa seseorang tidur sambil berjalan melalui tulisan, yang satu ini harus dilewati.

28 Leroy & Stitch: 40%

Meskipun sekuel ini juga hanya berisi 5 ulasan tentang Rotten Tomatoes, Anda akan dimaafkan karena bertanya mengapa ini ada. Itu dirilis saat serial TV berakhir. Acara ini sebenarnya adalah pengalaman menonton yang menyenangkan karena mengeksplorasi 625 alien lain yang diciptakan Jumba sebelum Stitch, yang masing-masing memiliki desain dan kepribadian yang berbeda.

Jadi, tentang apa Leroy & Stitch itu?

Seorang ilmuwan alien gila yang keluar dari penjara untuk membuat sepasukan klon Stitch jahat untuk mengambil alih alam semesta. Menguap.

27 Petualangan Besar Pooh: Pencarian Untuk Christopher Robin: 38%

Sementara skor petualangan Winnie the Pooh yang istimewa ini mungkin tampak sangat rendah dibandingkan dengan yang lain, patut dicatat bahwa hal itu memiliki skor penonton 71%. Jadi, mungkin para kritikus tidak tahu apa yang mereka bicarakan?

Tidak tega memberi tahu Pooh bahwa dia akan kembali ke sekolah, Christopher Robin meninggalkannya sepucuk surat. Tapi Pooh salah paham, mengira dia telah dibawa ke Pulau Tengkorak dan berangkat untuk menyelamatkannya. Kisah ini tidak benar-benar membuka jalan baru, tetapi kepositifan penggemar tetap kuat yang mengarah ke edisi khusus dan rilis Blu-ray tahun lalu.

26 Harta Karun Nasional: Book Of Secrets: 35%

Harta Karun Nasional adalah kesenangan jika tidak berkeliaran menjelajahi buku-buku sejarah. Namun, Book of Secrets tidak banyak. Alur ceritanya mengikuti Ben Gates ketika dia mencoba untuk membersihkan nama keluarganya dari tuduhan baru-baru ini bahwa mereka memiliki hubungan dengan John Wilkes Booth dan penghapusannya atas Lincoln.

Tidak masuk akal seperti plot film pertama itu, masih memungkinkan ruang untuk penangguhan tertentu ketidakpercayaan.

Tidak hanya cerita film ini agak terlalu berbelit-belit, tetapi juga mengikuti struktur yang sama persis seperti yang pertama. Pergi ke tempat rahasia, temukan barang tersembunyi, ulangi.

25 The Little Mermaid 2: Return To The Sea: 33%

Seperti yang akan Anda lihat, bagian dari apa yang membuat sekuel Disney jauh lebih disukai, terutama yang hanya tersedia dalam versi rumahan, adalah bahwa mereka menelusuri ulang tanah yang sama dengan aslinya. Hanya dengan elemen animasi dan bercerita yang lebih buruk

The Little Mermaid 2: Return to the Sea bersalah atas masing-masing akun ini.

Tentu, kali ini putri Ariel. Tapi itu masih menceritakan kisah seorang gadis muda yang ditipu oleh penyihir laut dan terjebak di dunia yang bukan miliknya dan yang harus bergantung pada orang lain untuk membantunya. Itu tidak membantu bahwa musiknya tidak begitu menarik.

24 Kembalinya Jafar: 33%

Pertama-tama, perhatikan gambar diam itu. Mayoritas dari apa yang membuat sekuel langsung ke video Disney begitu dibenci dapat dilihat tepat di bingkai ini: animasi yang kelihatan datar dan murahan. Return of Jafar dan sekuelnya (Anda akan lihat nanti) menampilkan cerita yang tidak pernah dimaksudkan untuk sampai ke layar lebar.

Tapi yang ini terutama begitu.

Awalnya dimaksudkan untuk menjadi pilot serial TV, yang akhirnya berjalan. Tetapi Disney membuatnya lebih lama untuk membuatnya menjadi film dan bahkan 65 menit pendek terseret karena ini.

23 Tarzan II: 33%

Film-film Disney dipuja karena menampilkan cerita yang memikat anak-anak tetapi juga dinikmati oleh orang dewasa. Hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang sekuel langsung ke video mereka. Sementara Tarzan II dalam bentuk langka, menampilkan animasi yang setidaknya dekat dengan aslinya, ceritanya jelas hanya dimaksudkan untuk penonton yang lebih muda dan tidak menawarkan kedalaman karakter yang pertama.

Juga, terlepas dari namanya, kisah ini adalah tentang Tarzan ketika dia masih kecil. Jadi bagi siapa pun yang mencari kompleksitas emosional seorang pria di dunia yang tidak ia maksudkan, lebih baik mencari di tempat lain.

22 The Little Mermaid: Ariel's Beginning: 33%

Karena prekuel dan sekuel The Little Mermaid ini memiliki skor yang sama, terserah penonton untuk memutuskan mana yang lebih buruk. Tetapi di mana sekuelnya pada dasarnya menceritakan kisah yang sama, yang ini tidak memiliki banyak cerita sama sekali.

Itu terjadi setelah meninggalnya ibu Ariel ketika Raja Triton melarang semua musik karena kesedihannya.

Dan itu saja selama 77 menit. Ada rekonsiliasi yang jelas pada akhirnya, tetapi itu jelas hanya dimaksudkan untuk anak-anak yang menginginkan sesuatu yang mengkilap untuk dilihat dan menarik untuk didengarkan.

21 Pirates Of The Caribbean: On Stranger Tides: 32%

Pirates of the Caribbean sudah menjadi kekacauan yang membengkak dari diri sendiri pada saat entri ketiga telah mencapai bioskop. Tetapi uang tidak bohong. Jadi, meskipun memiliki akhiran, entri keempat tentu saja dirilis.

Itu mengikuti Johnny Depp Jack Sparrow dan (sebagian besar) pemeran karakter mencari air mancur pemuda. Sementara runtime jelas lebih mudah dikelola daripada yang ketiga, itu semua gaya dan tidak ada substansi. Waralaba menyelinap dengan stabil ke setiap stereotip fantasi yang bisa dibayangkan (ada putri duyung di sini!) Dan kinerja mabuk rutin Depp juga semakin lama.

20 102 Dalmatians: 31%

Jangan bingung dengan animasi 101 Dalmatians 2: Patch's London Adventure (yang memiliki 67% sangat tinggi). Kembalinya Glenn Close sebagai Cruella De Vil yang membenci anak anjing yang membenci anak tidak bisa mengangkat cerita dengan cara yang sama seperti di film aksi langsung pertama.

Setelah dibebaskan dari penjara karena kejahatannya dalam film pertama, Cruella kembali mencoba membuat mantel dalmatiannya. Ini benar-benar plot dasar yang sama dan tanpa sesuatu yang baru, pasti akan diseret. Dengan karakter utama yang masih tidak belajar apa-apa pada akhirnya, mengapa repot-repot?

19 Alice Through The Looking Glass: 30%

Alice In Wonderland dari Tim Burton belum tentu merupakan perampokan paling langsung yang diterima Disney. Tapi itu menghasilkan satu miliar dolar di box office, jadi di sinilah kita dengan monstrositas sekuel CGI yang tidak masuk akal ini.

Diakui, pesona film Disney klasik adalah tidak masuk akal.

Tetapi ketika plot mencoba untuk menghubungkan setiap segmen yang menampilkan pertemuan aneh Alice, ceritanya memang membutuhkan beberapa struktur dan setidaknya sedikit pekerjaan. Di sini, mereka semua disatukan dan dibuat berwarna dengan harapan bahwa anak-anak kecil akan menikmatinya.

18 Bongkok Of Notre Dame II: 30%

The Hunchback of Notre Dame yang pertama dipuji karena melankolis, tidak hanya dalam hal animasi tetapi juga cerita. Tapi sekuel video langsung, yang saya pikir sudah saya buktikan sekarang sebagian besar diperebutkan dengan karakter populer, fitur tidak ada bahan gelap yang ditemukan di pertama.

Tidak seperti banyak orang lain, mayoritas pengisi suara kembali.

Sayangnya, animasi hambar dipasangkan dengan cerita ringan yang tidak sesuai yang mengikuti Quasimodo dan ketertarikan romantisnya, yang banyak merasa diremehkan plot sedih dari aslinya.

17 Pocahontas II: Perjalanan Ke Dunia Baru: 29%

Ada banyak orang yang seharusnya menganggap Pocahontas sebagai penghinaan yang luar biasa dalam betapa secara historis tidak akurat ceritanya. Lagu-lagu indah, animasi yang indah, dan sahabat karib yang menghibur membuatnya menjadi hit bagi Disney, meskipun itu bisa ditangani dengan lebih baik.

Tetapi sekuelnya jauh, jauh lebih buruk.

Ini bercerita tentang Pocahontas saat dia menuju ke Inggris untuk menghentikan perang antara pemukim dan penduduk asli Amerika. Untuk melakukannya, dia diajari bagaimana berperilaku di masyarakat yang tinggi sehingga mereka tidak akan berpikir orang-orangnya biadab. Bahkan mengetik kalimat-kalimat ini meninggalkan rasa tidak enak di mulut saya.

16 Pirates Of The Caribbean: Dead Men Tell No Tales: 29%

Seharusnya tidak mengejutkan siapa pun bahwa entri kelima, dan sejauh ini, dalam franchise Pirates of the Caribbean adalah skor terendah. Seharusnya juga tidak mengejutkan siapa pun bahwa aspek-aspek dari film ini yang dikritik sama dengan yang lain.

Kami sekali lagi mengikuti Kapten Jack Sparrow untuk mencari artefak / lokasi magis yang dikejar oleh masalah yang ia ciptakan. Dengan pasangan muda dan cantik baru untuk perjalanan kali ini dan penjahat mayat hidup baru, semuanya hanya terasa seperti versi encer dari segala sesuatu yang telah kita lihat sebelumnya.

15 Aladdin Dan Raja Pencuri: 27%

Dan ini dia. Akhir dari seri yang diyakini banyak kritikus dan penggemar seharusnya tidak lebih dari satu film. Cerita dimulai dengan hari pernikahan antara Aladdin dan Jasmine yang dirusak oleh Empat Puluh Pencuri, yang mencari Tangan Midas yang dongeng yang mengubah segalanya menjadi emas.

Robin Williams kembali saat ini sebagai jin dan John Rhys-Davies menyuarakan ayah Aladin, pemimpin Empat Puluh Pencuri.

Cerita itu sendiri baik-baik saja, meskipun tidak terlalu menarik. Dan itu menjadi mangsa masalah yang sama dari tarif Disney langsung ke video: animasi berkualitas rendah.

14 The Princess Diaries 2: Royal Engagement: 25%

The Princess Diaries adalah film yang menarik namun lembut yang menceritakan kisah itik yang buruk dan memikat gadis-gadis muda di mana-mana. Dan melihat bagaimana ini adalah audiens targetnya, ia melakukan persis apa yang harus dilakukan. Tapi itu bukan film yang berteriak, "Sekuel!"

Namun sekuelnya adalah lampu hijau dan mencatat putri baru saat dia berjuang untuk memilih antara dua Dukes untuk menikah agar dinobatkan menjadi Ratu Genovia yang baru. Ini plot yang sangat tipis, tetapi audiens masih memakannya karena menghasilkan sekitar $ 135 juta.

13 Sayang, Kami Menyusut Sendiri: 25%

Film live-action Disney memiliki kemampuan untuk menjadi sedikit lebih dewasa daripada film animasi mereka. Apakah mereka memilih untuk memasukkan materi pelajaran yang lebih serius tidak relevan, tetapi yang dilakukan adalah Honey tahun 1989 , I Shrunk The Kids . Ingat semut yang ramah dan kematiannya yang menghancurkan jiwa?

Betapa sekuel animasi langsung-ke-video Disney akan menampilkan plot yang lebih ramah anak (dalam kasus seperti ini, tanpa kecerdasan) adalah Honey, We Shrunk Ourself . Dirilis 8 tahun setelah yang pertama dengan hanya satu pemain yang kembali, itu semata-mata mengandalkan tipu muslihat melihat hal-hal normal sebagai raksasa daripada menceritakan kisah yang menarik.

12 Air Bud 2: Penerima Emas: 21%

Ini bukan seolah-olah film pertama penuh dengan plot points yang menarik sehingga tidak ada yang mengharapkan sesuatu yang lebih dari sekuelnya. Bagian 2 mengikuti anak yang sama dan sahabatnya dari film pertama, hanya dengan bola basket digantikan oleh sepak bola.

Entri pertama mungkin menghangatkan hati. Tetapi kisah untuk sekuel itu, yang mengikuti ibu bocah lelaki itu berkencan dengan lelaki baru, sama hambar dan dapat diprediksi dengan spesial setelah sekolah. Seri ini telah melahirkan sekuel yang tak terhitung banyaknya (dan maksud saya itu), tetapi hanya dua yang pertama yang diberi skor pada Rotten Tomatoes.

11 Stitch! Film: 20%

Lilo & Stitch terendah yang pernah didapat adalah sekuel yang segera keluar setelah film pertama dirilis. Dan kualitasnya jelas menderita karenanya.

Yang lebih buruk adalah betapa menghina pendekatan Disney terhadap cerita itu.

Ini, bersama dengan Leroy & Stitch, berfungsi sebagai bookends untuk serial TV. Jadi ini lebih merupakan episode percontohan yang diperpanjang yang harus dibeli oleh penggemar sebelum menyetel untuk pertunjukan. Tidak hanya itu sangat tidak tahu malu, tetapi pesona dan cinta antara karakter tampaknya telah menghilang, membuat film dangkal yang mencakup semua.

10 The Fox And The Hound 2: 20%

Mirip dengan The Hunchback of Notre Dame II, The Fox dan The Hound 2 tampaknya berjalan mundur semua perkembangan karakter yang menarik dan gelap yang membuat yang pertama sangat penting secara emosional bagi pemirsa muda.

Ia mengambil kembali pada Tod dan Copper sebagai anjing itu mendapat kesempatan untuk berlari dengan sekelompok anjing pemburu yang lebih tua, menyebabkan gesekan antara keduanya. Ada pelajaran tentang persahabatan sejati yang terkubur di bawah lagu-lagu yang tidak terinspirasi, tetapi itu tidak masalah karena itu adalah pelajaran yang seharusnya diajarkan oleh orang pertama.

9 The Jungle Book 2: 19%

Saya mungkin akan terdengar seperti rekaman rusak pada saat ini, tetapi The Jungle Book 2 benar-benar mengikuti catatan cerita yang sama seperti yang pertama. Hanya saja tidak dengan cara yang memikat. Mowgli, terakhir terlihat meninggalkan hutan dan bergabung dengan desa laki-laki, memutuskan untuk meninggalkan rumah barunya karena dia merindukan hutan.

Shere Khan mencari tahu, mencari balas dendam, dan Mowgli bernyanyi dan bercanda dengan teman-teman hewannya di antara bahaya.

Tidak seperti banyak orang lain, yang ini dirilis di bioskop. Disney benar-benar percaya pada produk ini, yang sebenarnya lebih menyakitkan.

8 Tarzan & Jane: 17%

Bahkan ketika sekuel Disney mencoba menceritakan sebuah kisah segar yang tidak mengikuti langkah-langkah yang sama seperti aslinya, ia tetap berakhir biasa-biasa saja dan terlepas dari hasrat yang pertama kali dibangun. Tarzan & Jane mengikuti pasangan tituler ketika mereka mencoba melakukan sesuatu yang istimewa untuk satu sama lain selama satu tahun peringatan mereka.

Dan dengan cerita yang membosankan seperti itu (tidak ada ancaman atau penjahat), mereka mungkin baru saja menceritakan kisah yang sama lagi. Dan dengan tidak ada talenta suara yang kembali, tidak ada yang meninggalkan untuk menggoda atau mengesankan pemirsa.

7 Beauty And The Beast: Belle's Magical World: 17%

Beauty and the Beast 1991 adalah kesuksesan besar bagi Disney dan merupakan film fitur animasi pertama yang dinominasikan dalam kategori Gambar Terbaik di Oscar, Jadi, tentu saja, mereka akan mencari cara apa pun untuk menjaga kesuksesan itu terus bergulir.

Dunia Sihir Belle bukan satu-satunya sekuel yang diterimanya. Itu terdiri dari tiga segmen, masing-masing lebih biasa daripada yang terakhir. Dan animasi itu entah bagaimana lebih buruk daripada sekuel video langsung lainnya. Ini mirip dengan game PC edukatif di tahun 90-an dan Disney jauh lebih baik dari itu.

6 George Of The Jungle 2: 17%

Ada banyak kartun yang tidak akan pernah menerjemahkan dengan baik ke film. Tetapi untuk kredit film, George of the Jungle mengadaptasi seri animasi slapstick-berat dengan cara yang anak-anak dapat menikmati

Yang sedang berkata, sekuel ini sama sekali tidak memiliki segala bentuk kecerdasan. Bukan berarti siapa pun harus mengharapkannya.

Ini mengikuti George ketika ia harus bersaing dengan pasangan seram dari ibu dan mantan tunangan istrinya yang mencoba mengembalikannya ke masyarakat normal. Satu-satunya kritik positif yang bisa diberikan adalah bahwa itu mungkin membuat orang ingin menonton kartun itu.

5 The Santa Clause 3: The Escape Clause: 17%

Trilogi bisa berisiko karena ada banyak kasus dalam sejarah film di mana final gagal memenuhi harapan penggemar. The Godfather Bagian III, Spider-Man 3, The Matrix Revolution . Dan kemudian ada kekejian yaitu The Santa Clause 3: The Escape Clause .

Alur ceritanya mengikuti Jack Frost karya Martin Short yang dikirim untuk membantu Santa tetapi benar-benar berencana untuk membuatnya berhenti agar ia dapat mengambil alih liburan. Selain dari bagaimana menjengkelkan Pendek dalam peran, efek khusus sangat miskin, lelucon itu sangat tidak lucu, dan cerita tanpa kehangatan.

4 Beauty And The Beast: The Enchanted Christmas: 13%

Dari satu Natal tak berguna ke yang lain. Setahun sebelum Belle's Magical Adventure dirilis, Disney mengeluarkan The Enchanted Christmas . Hanya sekitar 70 menit, tetapi sebagian besar plot mengikuti Belle ketika dia mencoba membuat Beast melihat keajaiban dan keajaiban Natal.

Jika Anda bertanya-tanya mengapa dia kembali dalam bentuk Beast ketika dia sembuh pada akhir yang pertama, saya jujur ‚Äč‚Äčtidak bisa memberi tahu Anda. Karakter lain juga secara misterius kembali terlihat seperti barang rumah tangga. Dipasangkan dengan cerita ceroboh adalah animasi anggaran rendah. Tentu saja.

3 Cinderella II: Dreams Come True: 11%

Meskipun tidak ada yang salah dengan membagi sebuah film menjadi tiga segmen untuk menceritakan kisah yang berbeda, itu tidak terlalu murah ketika disajikan sebagai bagian berkelanjutan dari aslinya. Apalagi jika ketiga segmen itu tidak menawarkan hal yang menarik sedikitpun.

Itu terjadi dengan Belle's Magical World dan itu terjadi dengan Cinderella II.

Pada dasarnya, setiap segmen berfungsi untuk menunjukkan kehidupan sang putri setelah menikahi pangerannya. Tapi ada alasan mengapa bahagia selamanya tidak pernah ditampilkan: itu jauh lebih membosankan. Itu tidak membawa apa pun selain animasi yang murah.

2 Groove Baru Kronk: 0%

Kronk adalah karakter pendukung yang sempurna di The Emperor's New Groove . Dia lucu tapi dia tidak mengalihkan perhatian dari cerita di jantung semua itu. Membuat film bersamanya sebagai pemeran utama adalah ide buruk yang dibuktikan dengan sekuel yang sangat tidak lucu ini.

Sedihnya, seluruh pengisi suara asli dibawa kembali untuk menceritakan kisah Kronk ketika dia bersiap untuk kunjungan dari ayahnya. Kebodohan Kronk adalah sumber humor yang bagus, tetapi hanya jika digunakan dengan langka. Ada alasan bagus mengapa dia bukanlah karakter utama.

1 Mulan II: 0%

Mulan tidak diragukan lagi salah satu film Disney yang paling berharga bagi beberapa orang karena membawa karakter wanita yang hebat dan kuat yang melakukan tabungannya sendiri untuk sebuah perusahaan yang terutama menjadikannya sebagai damsel dan putri.

Dan jika Anda perhatikan sebuah pola di sini, Anda mungkin bisa menebak bahwa sekuelnya membatalkan semua itu dengan membuat keseluruhan alur cerita tentang romansa.

Tidak hanya cerita membuat setiap karakter yang dulunya disukai tercela (bahkan Mushu tidak aman), tetapi setiap masalah yang dibuat cerita diperbaiki oleh perangkat dongeng yang malas demi kenyamanan plot.

Artikel Terkait