Wilayah PUBG Mengunci Tiongkok, Tapi Itu Belum Membawa Pemain Kembali

Battlegrounds PlayerUnknown mungkin merupakan salah satu rilis multipemain yang paling dominan dalam beberapa tahun terakhir, tetapi kekurangannya telah datang untuk menutupi reputasi yang dulu sangat terkenal. Sementara komunitas sekitar Maret 2017 optimis dan sebagian besar setuju bahwa permainan memiliki cukup banyak potensi, hal-hal yang tampak di ambang terurai hanya dua tahun kemudian. Ketika berita datang pada akhir September tahun lalu bahwa pengembang Bluehole akan memberikan opsi untuk berpindah wilayah dan membuka akses pemain tertentu ke server tergantung pada ping, penggemar PUBG bersukacita. Namun, hampir enam bulan telah berlalu sejak fitur-fitur ini diterapkan di Pembaruan 22, dan fungsi multi-pemain gim masih dalam keadaan kacau.

Bagaimana Buruknya Para Penipu Dan Peretas Di PUBG?

Masalahnya bermula dari fakta bahwa Bluehole secara umum tidak melakukan apa pun untuk memadamkan keluhan peretas berbasis Cina yang menyerang server Amerika Utara dan Eropa. Sementara lag yang diperkenalkan dengan menghubungkan pemain di jarak yang begitu jauh akan cukup untuk membuat garis batas pertandingan rata-rata tidak dapat ditoleransi, gelombang besar pemain yang tidak jujur ​​ini telah merusak permainan di mata sebagian besar penggemar.

TERKAIT: 4 Cara Respawn Dapat Menghancurkan Pencurang Dan Peretas

Seorang redditor Cina baru-baru ini memposting sebuah upaya untuk menjelaskan budaya seputar game di negara asal mereka, dan mereka tampaknya menyarankan bahwa, bagi banyak rekan mereka, tujuan membenarkan cara ketika datang ke game online. Sementara sebagian besar gamer Barat cenderung merasa bahwa kemenangan tidak ada artinya jika mereka menipu jalan mereka ke atas, sejumlah besar gamer di Cina tidak berbagi keraguan yang sama.

Fans Ingin Penerbit Mengunci Wilayah Negara-Negara Tertentu

Para penggemar dari seluruh dunia telah lama meminta Bluehole untuk memblokir para pemain Tiongkok dari mengakses wilayah lain, dan tencent game Timur Tencent bahkan memperkenalkan sejumlah server khusus kawasan untuk PUBG Mobile dengan harapan bahwa itu akan memberi insentif kepada para pemain yang berbasis di Cina untuk tetap berada di dalam wilayah mereka. wilayah digital.

Ketika PUBG memecahkan rekor kiri dan kanan dan membanggakan jumlah pemain yang membuat Valve's Dota 2 mendapatkan uangnya, Bluehole tampaknya puas untuk berpuas diri dan secara sporadis memperkenalkan pembaruan sambil menolak menanggapi kritik pemain. Boom royale pertempuran dari awal hingga pertengahan 2018 membuat mereka menghasilkan uang dari tangan, dan alasan utama untuk itu adalah karena popularitas mereka di ruang permainan Cina. Akibatnya, pengembang tidak terlalu bersemangat melakukan apa pun untuk membahayakan ekonomi yang sangat menguntungkan meskipun fakta itu datang atas perintah pemain Barat.

TERKAIT: 10 Gamer Telah Ditangkap Di India Mengikuti PUBG Bam

Namun, ketika jumlah pemain menurun dan kompetisi menjadi lebih menonjol, Bluehole akhirnya menyerah pada permintaan penonton dan menghilangkan kemampuan untuk mencari game berdasarkan wilayah. Meskipun itu adalah isyarat yang diterima dengan baik — meskipun sangat terlambat —, itu relatif sedikit untuk membendung torrent dari para curang yang mengganggu server-server Barat. Pemain dapat dengan mudah menggunakan layanan VPN untuk berganti wilayah secara artifisial, dan ada solusi yang serupa untuk pembatasan kunci ping. Hal-hal mungkin sedikit lebih baik daripada sebelumnya, tetapi menipu-tujuan, curang, olahraga curang angka ping angka tiga masih cukup umum di sebagian besar wilayah.

Mengapa Penerbit Tidak Ingin Mengunci Wilayah

Menanggapi kondisi PUBG yang tidak pasti, penggemar judul yang berfokus pada banyak pemain telah mendesak pengembang untuk mengunci pemain Cina di kawasan. Terutama, penggemar pertempuran royale saat ini menikmati EA dan Apex Legends dari Respawn Entertainment bersikukuh untuk membatasi aliran peretas.

SEBELUMNYA: Para Pemain Legenda Puncak Apex Menyerukan Respawn Ke Wilayah Mengunci Cina

Namun, sebagian besar penerbit tidak mau bertindak berdasarkan saran ini. Seperti yang disebutkan sebelumnya, pasar Tiongkok seringkali sangat menguntungkan, dan penguncian wilayah tidak akan menghilangkan masalah mendasar dari kecurangan. Karantina dari semua pemain Cina tidak akan melakukan apa pun selain membuat frustrasi pemain standar dan peretas sama di daerah itu, dan, jika minat daerah terhadap permainan memudar karena blokade buatan, Electronic Arts bisa kehilangan sedikit penghasilan.

Terlebih lagi, sementara membatasi akses server berdasarkan benua cukup umum dan sederhana untuk diterapkan, memaksa setiap pemain di satu negara atau benua untuk tetap berpegang pada server asli akan menjadi tantangan yang hampir tidak dapat diatasi. Jika EA dan Respawn memaksa semua pemain Asia ke ruang yang sama, seluruh wilayah mungkin menemukan permainan tidak dapat dimainkan.

Apakah Pemain PUBG Akan Kembali?

Tentu saja tidak semuanya buruk; pemain di Asia Tenggara, Oceania, dan Rusia telah menemukan waktu antrian lebih dapat ditoleransi sejak pembaruan, dan telah membantu mengurangi gelombang pemain yang tidak diinginkan di wilayah tertentu. Yang mengatakan, Bluehole belum cukup melakukan untuk membawa kembali pemain frustrasi, dan ini hanyalah salah satu dari banyak masalah stabilitas utama yang melekat dalam pengalaman. Sementara judul-judul seperti Epic Games Fortnite dan Apex Legends yang disebutkan di atas nampaknya memberikan pengalaman yang lebih halus, lebih ramah pemain, Bluehole tampaknya melakukan sedikit lebih banyak daripada duduk di ibu jari mereka ketika komunitas yang dulunya sangat mendukung gerakan proyek mereka untuk yang lebih hijau padang rumput.

Seperti halnya semua gim, tren penurunan jumlah pemain ini kemungkinan besar berkaitan dengan usia gim. Beberapa judul dapat membanggakan popularitas berkelanjutan dari perangkat lunak seperti CS: GO atau Team Fortress 2, dan, menurut Steam Charts, pembaruan ini hampir tidak melakukan apa pun untuk menarik pemain kembali ke permainan. Sementara statusnya sebagai korban sukarela dari pemain mal-niat tidak bisa membantu, kemungkinan PUBG menyerah pada entropi sederhana.

TERKAIT: PUBG Melarang Pemain Pro Lebih Dari Peretasan Yang Membiarkan Mereka Melihat Lokasi Penentang

Artikel Terkait