Kingdom Hearts 3: Kisah Dijelaskan, Jika Anda Tidak Ingin Duduk Melalui Cutscenes

Sudah sedikit lebih dari seminggu sejak Kingdom Hearts 3 akhirnya mencapai konsol, setelah bertahun-tahun penundaan dengan penggemar berharap terus menahan napas kolektif mereka. Bagi mereka yang telah memainkan banyak judul dalam waralaba bertingkat, Anda tahu betapa berbelit-belitnya jalan cerita itu. Namun, itu adalah bagian dari pesona Kingdom Hearts, ketika para pemain menjelajahi berbagai dunia Disney dan Pixar, ditemani oleh karakter Disney dan Final Fantasy favorit kami di sepanjang jalan. Kingdom Hearts 3 melengkapi trilogi reguler setelah acara Kingdom Hearts 3D: Dream Drop Distance, mengikat kisahnya (semacam) seputar kekuatan persahabatan dan hati mengatasi kegelapan.

TERKAIT: Kingdom Hearts 3 Ulasan: Sebuah Kisah Setua Waktu - Dan Layak Hormat

Sora telah kehilangan sebagian besar kekuatannya setelah hampir jatuh di bawah kendali Xehanort. Didampingi oleh teman-teman lamanya, Goofy dan Donald Duck, ketiganya melakukan perjalanan ke Olympus untuk berbicara dengan Hercules tentang Sora mendapatkan kembali "kekuatan bangun" nya, yang memungkinkan dia untuk mengembalikan hati yang hilang. Grup ini tiba hanya untuk bertemu Hades dan para Titansnya. Meskipun mereka muncul dari pertempuran sebagai pemenang, Sora tetap tidak yakin bagaimana mendapatkan kembali kekuatannya.

Sementara itu, Mickey dan Riku melanjutkan pencarian mereka untuk Aqua di Realm of Darkness, sementara Kairi dan Lea berlatih untuk menjadi Keyblade Masters.

Berkat penelitian Ienzo pada data historis Ansem the Wise, Sora dan kru akhirnya mengetahui bahwa hati Roxas, Ventus, dan Xion semuanya terkandung dalam tubuh Sora, yang menjelaskan mengapa Sora memiliki momen acak nostalgia saat mengunjungi landmark tertentu di seluruh penjuru dunia. berbagai dunia. Sora memutuskan untuk mengambil misi memulihkan Roxas dengan mentransfer hatinya yang tersimpan Sora ke tubuh replika. Ketika ia, Donald, dan Goofy berkelana ke berbagai dunia, mereka bertemu anggota Organisasi XIII, bersama dengan banyak Heartless, Nobodies, dan Unversed, ketika kelompok itu bermaksud untuk bergerak maju dengan rencana Xehanort untuk membangun X-blade.

Akhirnya, Sora menemukan Keyblade Master Eraqus, yang ia gunakan untuk memasuki Dark Realm untuk bergabung dengan Riku dan Mickey dalam mengembalikan Aqua yang rusak ke Realm of Light. Sora dan kru mengikutinya ke Castle Oblivion, yang ia ubah kembali ke Tanah Keberangkatan dalam upaya untuk menghidupkan kembali Ventus. Aqua yang belum pulih bertarung melawan Vanitas, tetapi dengan nasibnya dan Ventus yang tergantung pada keseimbangan, Sora mampu menemukan kembali kekuatannya untuk bangun dan, dengan melakukan hal itu, menghidupkan kembali Ventus yang melawan kakaknya, Vanitas.

Sora dan anggota kelompok lainnya, yang meliputi tujuh pemegang Keyblade, pergi ke Keyblade Graveyard untuk menghadapi Organisasi XIII, tetapi kelompok tersebut kewalahan oleh Heartless. Sora terbangun dalam keadaan seperti mimpi, dikelilingi di tempat yang disebut, The Final World, yang terletak di tempat yang sulit untuk membedakan laut dari langit - dan yang sudah dilihat oleh para pemain dalam gambar dari layar pemuatan permainan.

Sora bertemu Chirithy, yang memberi tahu Sora bahwa ia sebenarnya pernah berada di Dunia Akhir sebelumnya, selama kunjungannya ke Stasiun Kebangkitan. Dunia Terakhir adalah tempat di mana hati pergi ketika tubuh mereka binasa, tetapi hati berpegang pada sesuatu. Tidak seperti kunjungan sebelumnya, Sora tidak dapat pergi sesuka hati, tetapi setelah memulihkan tubuhnya, ia pergi ke berbagai dunia untuk menyelamatkan Penjaga Cahaya dan memulihkan hati teman-temannya, yang - menurut peringatan Young Xehanort - kemungkinan akan datang dengan biaya sendiri. Sora berjalan kembali ke teman-temannya di Keyblade Graveyard, dan saat melakukannya, bertemu dengan Kairi. Dia adalah orang yang menjaga cahaya Sora tetap bijaksana saat di The Final World.

Di Keyblade Graveyard, kelompok bertemu Xehanort menyamar sebagai Terra, tetapi Terra lapis baja ikut campur dan keduanya melakukan pertempuran sementara sisanya dari kelompok itu bertempur melawan segerombolan Heartless. Perang keyblade besar-besaran terjadi berkat mantan pemegang keyblade dan Light of the Past, yang mengeluarkan tumpukan besar kegelapan.

Kelompok itu akhirnya mengeluarkan anggota Organisasi XIII, menyatukan kembali tubuh dan hati yang telah dipisahkan. Xehanort bisa membuat Sora untuk menyerangnya dengan menghancurkan tubuh Kairi, yang memungkinkan Xehanort mendapatkan pisau-X dan memanggil Kingdom Hearts. Namun, Sora, Donald, dan Goofy dapat menggunakan kemampuan perjalanan waktu Xehanort untuk membawanya ke tempat menginjak masa kecilnya, di mana mereka dapat mengalahkannya. Setelah pemegang Keyblade lainnya bertemu dengan Sora, Donald, dan Gufi, roh Eraqus muncul dari tubuh Terra dan meyakinkan Xehanort untuk menyerah. Xehanort dan Eraqus pindah selamanya ke Kingdom Hearts, yang diamankan oleh Sora dan anggota grup lainnya menggunakan X-blade untuk menutup Kingdom Hearts dan kembali ke dunia mereka sendiri.

Dalam tindakan tanpa pamrih terakhirnya menempatkan orang lain di hadapan dirinya sendiri, Sora mengembalikan Kairi menggunakan kekuatan bangun. Kelompok ini kembali ke Kepulauan Destiny - di mana semuanya dimulai - untuk merayakan. Kelompok ini semua tersenyum, sampai adegan final yang memilukan di mana Kairi duduk di sebelah Sora di atas pohon paopu saat mereka melihat matahari terbenam, dengan air mata dan senyum kecil muncul di wajah Kairi saat Sora menghilang dari keberadaan.

Sebuah adegan pasca-kredit menampilkan Zigbar, setelah mengamankan Xehanort's Keyblade, menceritakan semua tindakan kepada Foretellers sebelum mengungkapkan dirinya sebagai reinkarnasi dari Luxu, mantan magang Keyblade. Adegan terakhir menunjukkan Eraqus dan Xehanort dalam permainan catur lain, kali ini menampilkan pertempuran antara Sora dan Foretellers.

Tentu saja, itu bukan permainan Kingdom Hearts tanpa semacam kunci pas untuk dilemparkan ke dalam cerita. Sebuah akhir rahasia dirilis setelah peluncuran game, yang menampilkan Sora dan Riku yang tampaknya terbangun di kota kehidupan nyata Shibuya, Tokyo. Yozora - karakter dari mini-game KH3, Verum Rex, juga duduk di atas sebuah bangunan di kota. Akhirnya, sosok berkerudung lain dalam jubah Organisasi XIII terlihat, membuat hati dengan tangan mereka sambil memegang mereka ke bulan.

Bab terakhir yang seharusnya dalam waralaba Kingdom Hearts dengan jujur ‚Äč‚Äčmengajukan lebih banyak pertanyaan daripada yang dijawab. Jika adegan pascakredit dan akhir tersembunyi merupakan indikasi, tampaknya penggemar mungkin lebih menyukai wahana yang berpotensi lebih gila dengan cicilan masa depan dalam waralaba. Jika memang demikian, mari kita berharap kita tidak perlu menunggu tiga belas tahun lagi untuk memainkan game Kingdom Hearts lainnya .

BACA SELANJUTNYA: Detail Game: Kingdom Hearts 3 Melanjutkan Telur Paskah Pixar Tradisional

Artikel Terkait